Skip to content
Iklan

Fakta Sehat Cokelat


Siapa yang tidak kenal dan suka cokelat. Makanan manis biasanya dihasilkan dari benih pohon kakao ini banyak yang menganggap memiliki dampak buruk bagi kesehatan. Banyak orang menganggap cokelat menimbulkan berbagai masalah kesehatan bagi kita. Contohnya seperti gigi berlubang, kegemukan/obesitas, sakit kepala, kolesterol, dan lain sebagainya. Tapi sebenarnya hal-hal itu merupakan kesalahpahaman dan cokelat itu memiliki dampak baik bagi kesehatan kita. Ingin tahu kesalahpahaman dan dampak baik cokelat? Ini dia diantaranya :

Berbagai Jenis Coklat

Coklat.
Sumber Gambar : Wikipedia

Apakah kalian mengira coklat menyebabkan gigi berlubang? Belum tentu. Menurut sebuah penelitian terbaru, kakao mengandung agen antibakteri yang benar-benar melawan kerusakan gigi. Namun, sebagian besar coklat diproduksi secara massal mengandung gula, yang mungkin melawan manfaat dari agen ini.

Apakah cokelat menyebabkan jerawat? Tidak. Menurut penelitian yang dilakukan oleh Pennsylvania School of Medicine dan US Naval Academy. Makan atau tidak makan coklat tidak membuat perbedaan dalam kondisi kulit dari peserta penelitian. Bahkan, kebanyakan dokter percaya bahwa jerawat tidak terkait terutama untuk diet.

Akankah kafein dalam cokelat membuat gelisah? Mungkin tidak. Kakao tidak mengandung sejumlah stimulan, seperti kafein dan theobromine, tetapi dalam jumlah kecil yang diencerkan lebih jauh ketika diolah menjadi coklat. Bahkan, satu ons susu cokelat mengandung sekitar jumlah yang sama dari kafein sebagai salah satu cangkir kopi tanpa kafein. Menariknya, sebuah studi telah menunjukkan bahwa bau cokelat sebenarnya membuat kita santai dengan meningkatkan gelombang theta di otak.

Dapatkah coklat menyebabkan sakit kepala? Ada sedikit bukti tentang hal ini, meskipun beberapa studi menunjukkan bahwa coklat dapat memicu sakit kepala khususnya pada penderita migrain.

Apakah cokelat afrodisiak (zat yang meningkatkan hasrat seksual)? Tidak terlalu benar. Cokelat mengandung sejumlah kecil bahan kimia yang disebut phenylethylamine (PEA) yang bisa membuat suasana hati ringan. Ini adalah bahan kimia yang sama yang otak kita hasilkan ketika kita merasa senang atau jatuh cinta. (mengenai reaksi kimia cinta bisa lihat disini)Rasa terburu-buru yang kita dapatkan dari zat ini mungkin mengapa beberapa orang mengatakan bahwa mereka kecanduan cokelat.

Apakah cokelat meningkatkan kadar kolesterol? Berlawanan dengan kesalahpahaman populer, banyak makan cokelat tidak meningkatkan kadar kolesterol darah. Cokelat mengandung asam stearat, yang merupakan lemak netral yang tidak meningkatkan kolesterol jahat. Mentega kakao dalam cokelat mengandung asam oleat, lemak tak jenuh tunggal. Ini adalah jenis yang sama dari lemak yang ditemukan dalam minyak zaitun yang sebenarnya meningkatkan kolesterol baik.

Apa makan coklat membuat gemuk? Hal ini benar jika kita makan cukup banyak cokelat, terutama cokelat susu yang tinggi kalori. Bahkan, hal itu pernah diresepkan untuk membantu menggemukkan pasien yang menderita penyakit seperti TBC. Namun, beberapa orang mengklaim bahwa minum secangkir cokelat panas sebelum makan benar-benar mengurangi nafsu makan mereka. Salah satu peneliti bahkan bereksperimen dengan membantu pasien menurunkan berat badan dengan meminta mereka mencium pak cokelat setiap kali mereka tergoda untuk ngemil!

Apakah cokelat mengandung nutrisi? Ya, memang, dalam jumlah kecil. 1,5 ons susu cokelat mengandung rekomendasi nilai harian vitamin dan mineral berikut: 3 gram protein, 15% dari Nilai Kebutuhan Harian riboflavin, 9% dari Nilai Kebutuhan Harian kalsium, 7% dari Nilai Kebutuhan Harian untuk besi. Dan jika kita menambahkan kacang-kacangan seperti almond atau kacang ke dalam campuran, akan meningkatkan semua nilai gizi yang tertera di atas.

Apakah kita hidup lebih lama jika makan cokelat? Mungkin. Sebuah studi di Harvard University menemukan bahwa pria yang mengonsumsi cokelat hidup satu tahun lebih lama daripada mereka yang tidak. Ilmuwan berpikir bahwa cokelat mengandung bahan kimia yang membantu menjaga pembuluh darah elastis dan meningkatkan antioksidan yang bermanfaat dalam aliran darah, tetapi penelitian yang sedang berlangsung tidak ada hasil yang konklusif yang ditemukan.

Apakah coklat membuat kecanduan? Jutaan pecinta coklat bersikeras bahwa manis tidak hanya mengangkat semangat mereka ketika mereka sedih atau kesal, tetapi juga mengkaitkan coklat seperti obat. Apakah ada bukti kuat untuk mendukung klaim mereka? Tidak benar-benar.

Cokelat mengandung lebih dari 300 bahan kimia, termasuk stimulan seperti kafein dan theobromine. Tapi stimulan ini tidak hadir dalam jumlah cukup besar untuk secara signifikan mempengaruhi otak dan sistem saraf.

Selain dua stimulan ini, cokelat mengandung cannabinoids, bahan kimia yang memiliki pengaruh yang sama pada otak seperti ganja. Untuk mendapatkan rasa “tinggi,” Namun, Anda harus makan lebih dari 25 kilogram cokelat dalam satu kali duduk. Dan bahan kimia ini tidak dapat membuat kita secara fisik kecanduan cokelat.

Cokelat dapat meningkatkan mood. Coklat dengan sifat mengubah mood merupakan sifat karbohidrat yang ada pada coklat yang dapat meningkatkan kadar serotonin di otak dan menyebabkan perasaan nyaman.

Cokelat mengandung flavonoid dan anti-oksidan. Menurut studi ini, cokelat penuh dengan flavonoid terjadi secara alamiah dari senyawa yang ditemukan dalam tanaman kakao, serta dalam anggur merah, teh, buah-buahan dan sayuran. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa flavonoid ini mungkin memiliki efek berpotensi menguntungkan pada kesehatan jantung. Mereka juga dapat bertindak sebagai antioksidan, yang diyakini untuk mencegah atau menunda kerusakan tertentu pada sel-sel tubuh dan jaringan.

Tetapi coklat juga mengandung gula dan lemak. Sebagian besar dari studi ini tidak membahas berapa banyak cokelat yang dibutuhkan untuk mendapatkan manfaat yang baik unuk jantung, juga tidak menyebutkan manfaat jangka panjang atau risiko makan coklat. Selain itu, sebagian cokelat dikonsumsi saat ini adalah susu cokelat, yang tinggi lemak jenuh, gula, dan kalori (yang tidak memenuhi syarat untuk membuat jantung sehat).

==

Tidak semua coklat itu menyehatkan. Satu bar dark chocolate mengandung lebih dari dua kali lebih banyak antioksidan daripada satu bar coklat susu. Juga, coklat hitam (dark chocolate) memiliki kalori lebih sedikit daripada susu coklat (milk chocolate). Susu coklat jauh lebih tinggi lemak jenuh dan kalori karena mengandung susu. Juga, mengandung padatan kakao yang lebih sedikit (dan dengan demikian lebih sedikit antioksidan). Bahkan, dibutuhkan empat biji kakao untuk membuat satu ons susu cokelat dan 12 biji untuk membuat satu ons cokelat hitam. Satu-satunya keuntungan kesehatan susu cokelat yaitu memiliki lebih banyak kalsium daripada coklat hitam.

Sumber :
– calacademy.org
– wikipedia

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s