Skip to content
Iklan

Berbahayakah Jika Kita Makan Butiran Silica Gel?


Silica gel adalah silikon dioksida dibuat secara sintetis dari natrium silikat yang memiliki bentuk vitreous (memiliki kilauan seperti kaca), berpori dan granular . Silica gel pada umumnya berbentuk padat dan keras; lebih padat daripada gel rumah tangga biasa seperti gelatin atau agar. Silica Gel adalah mineral alami yang dimurnikan dan diolah menjadi bentuk butiran atau manik-manik. Sebagai pengering, silica gel memiliki ukuran pori rata-rata 2,4 nanometer dan memiliki afinitas yang kuat untuk molekul air.

Butiran Silica Gel

Butiran Silica Gel. Sumber Gambar : wikipedia.org

Silica gel paling sering ditemui dalam kehidupan sehari-hari sebagai butiran di dalam paket kertas kecil (biasanya 2 x 3 cm). Dalam bentuk ini, digunakan sebagai pengering untuk mengontrol kelembaban untuk menghindari pembusukan atau degradasi beberapa barang. Karena silica gel biasanya memiliki tambahan indikator kimia dan dapat menyerap kelembaban dengan sangat baik, paket silika gel biasanya memiliki peringatan bagi pengguna untuk tidak memakan isinya.

Tapi, apa yang terjadi bila kita secara tidak sengaja memakannya?

Biasanya, tidak ada yang akan terjadi jika kita makan silika gel. Bahkan, bila kita memakannya sepanjang waktu. Beberapa Silica biasanya ditambahkan dalam bubuk makanan. Hal ini ada secara alami di dalam air, di mana hal ini membantu memberikan kekebalan terhadap bertambahnya kepikunan. Silica hanyalah nama lain untuk silikon dioksida, komponen utama dari pasir.

Namun, jika silika tidak berbahaya untuk makan, mengapa pada bungkus paket terdapat peringatan?

Jawabannya adalah bahwa beberapa silika mengandung zat aditif beracun. Misalnya, butiran silika gel mungkin mengandung kobalt (II) klorida yang beracun dan karsinogenik yang ditambahkan sebagai indikator kelembaban. Kita dapat mengenali silika yang mengandung kobalt klorida karena akan berwarna biru (kering) atau merah muda (terhidrasi). Indikator lain kelembaban umum adalah metil violet, yang berwarna oranye (kering) atau hijau (terhidrasi). Methyl violet adalah mutagen dan racun mitosis.

Meskipun kita dapat berharap bahwa sebagian silika yang kita temui tidak beracun, tapi lebih baik kita menghindari untuk memakannya daripada menduga-duga mana yang beracun dan tidak.

 

Sumber:

– chemistry.about.com
– wikipedia.org
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s