Skip to content
Iklan

Kimia di Sekitar Kita: Indikator Asam-Basa


Asam dan basa adalah sifat larutan yang ditentukan dari nilai pH atau tingkat keasaman. Menurut Svante Arrhenius, seorang ilmuwan Swedia, suatu larutan dapat digolongkan dalam larutan asam jika larutan tersebut dapat melepaskan ion H+ dalam air dalam proses yang disebut ionisasi. Reaksi yang ditimbulkan oleh larutan asam dalam air ini dapat ditulis sebagai HxZ –> xH+ + ZX- dengan x adalah jumlah ion H+ yang dilepaskan. Contoh larutan asam adalah asam klorida (HCl). Asam klorida ini dapat ditemukan salah satunya di lambung, sebagai asam lambung. Reaksi asam klorida dalam proses ionisasi dapat ditulis sebagai HCl –> H+ + Cl, dengan jumlah ion H+ yang dilepas 1.

Sedangkan larutan disebut basa jika larutan tersebut melepaskan ion OH dalam proses ionisasi. Secara umum reaksi ionisasi larutan basa dapat ditulis sebagai M(OH)x –> Mx+ + xOH dengan x adalah jumlah ion OH yang dilepaskan. Salah satu contoh larutan basa adalah natrium hidroksida atau soda kaustik. Natrium hidroksida banyak digunakan di bidang industri, contohnya industri sabun, deterjen, kertas, dan lain-lain. Reaksi ionisasi natrium hidroksida dapat ditulis sebagai NaOH –> Na+ + OH, dengan jumlah ion OH yang dilepas sejumlah 1.

Larutan yang memiliki nilai pH di bawah 7 digolongkan dalam larutan asam, sedangkan larutan yang memiliki nilai pH di atas 7 digolongkan dalam larutan basa. Larutan yang memiliki nilai pH persis 7 disebut larutan netral. Nilai pH memiliki rentang 1-14. Contoh larutan netral ini adalah air (H2O). Semakin kecil nilai pH, maka tingkat keasaman semakin kuat, begitu juga semakin besar nilai pH, maka tingkat kebasaan yang semakin kuat. Oleh karena itu ada istilah asam kuat dan basa kuat. Asam dengan nilai pH 1 disebut lebih kuat daripada asam dengan nilai pH 6, demikian basa dengan nilai pH 10 lebih kuat daripada basa dengan nilai pH 8.

Untuk mengetahui apakah suatu larutan bersifat asam atau basa secara umum, biasanya digunakan indikator asam-basa. Contoh indikator asam-basa paling sederhana adalah kertas lakmus merah dan biru. Mungkin beberapa dari kita pernah menonton iklan di televisi mengenai uji efektivitas suatu produk deodoran menggunakan kertas lakmus/litmus yang ditempelkan di bawah lengan. Nah, kertas lakmus biru akan berubah warna menjadi merah jika kondisinya asam. Begitu pula kertas lakmus merah akan berubah warna menjadi biru dalam kondisi basa. Untuk lebih mudah mengingat, ingat saja warna merah artinya asam dan warna biru artinya basa.

lakmus biru merah

Gambar Kertas Litmus Merah dalam Basa (atas) dan Kertas Litmus Biru dalam Asam (bawah)

Sumber: Department of Chemistry University of Wisconsin-Madison

Ada pula indikator pH universal, yang berupa lembaran kertas kecil dengan beberapa rentang warna, yang jika dimasukkan dalam suatu larutan, indikator pH universal tersebut akan mengalami perubahan warna sesuai dengan nilai pH. Kertas indikator yang telah berubah warna tersebut kemudian dapat dicocokkan dengan rentang nilai pH yang telah disediakan.

Gambar Indikator pH Universal

Sumber: MiniScience.com

Nah, alam sendiri telah membekali kita dengan indikator asam-basa, yaitu bunga. Salah satunya adalah kembang sepatu (Hibiscus rosa-sinensis). Mahkota kembang sepatu ini dapat kita gunakan untuk mengetahui

Hibiscus

Hibiscus (Photo credit: Mahmud Farooque)

sifat suatu larutan lho! Kembang sepatu yang berwarna merah akan berubah menjadi biru jika terkena larutan basa. Sedangkan bunga dengan mahkota berwarna biru atau keunguan akan berubah menjadi merah jika terkena larutan asam. Menarik, bukan? (nimonoire)

Sumber: Jerome L. Rosenberg (“Kimia Dasar”), R.A.Day and A.L.Underwood (“Quantitative Analysis”)

Iklan

10 Comments »

    • Iya cecil, silahkan. jangan lupa aja cantumkan sumbernya. 🙂

      Caranya bisa di celupkan atau diteteskan sama saja. karena jika kembang sepatu tersebut memiliki sifat sebagai indikator asam basa. asal ada kontak antara bunga dengan asam/basa. pasti akan terjadi perubahan. jadi ga ada metode khusus.
      mungkin lebih jelasnya pada kalimat ini

      Kembang sepatu yang berwarna merah akan berubah menjadi biru jika terkena larutan basa. Sedangkan bunga dengan mahkota berwarna biru atau keunguan akan berubah menjadi merah jika terkena larutan asam.

      Suka

  1. kak krisnadwi, aku boleh ngasih saran gak?
    kak kalau boleh tambahin aja tentang contoh asam dan basa biar semua orng yang buka web ini jadi lebih paham lagi kak.
    udah dulu saran dari aku ya kak.

    Suka

    • Halo Jita. silahkan saja jika ingin memberi saran. sangat di hargai. oooh maksudnya contoh senyawa asam dan basa kuat dan lemah ya? oke oke saran di tampung. nanti kalau bisa, akan di buat artikelnya. jangan lupa berkunjung lagi ya. Kimia Itu menyenangkan loh. 🙂

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s