Skip to content
Iklan

Sistem Periodik Unsur


Perkembangan Sistem Periodik Unsur

1.      Penggolongan berdasarkan sifat kelogaman. Oleh Lavoisier :

                   Unsur-unsur di alam, digolongkan menjadi unsur logam dan non logam.

2.      Menurut Dobereinner

          Dobereinner menemukan adanya suatu keteraturan hubungan berat atom antara buah unsur yang mempunyai sifat kimia mirip. Bila ketiga unsur tersebut diturutkan menurut naiknya atom maka berat atom unsur ditengah sama dengan 1/2  dari jumlah berat atom yang ditepi (TRIAD).

Contoh :

Unsur

BA

BA yang ditengah

Li

6,94

BA.Na = BA Li + BA K : 2

= 6,94 + 39,10 : 2 = 23,02

Na

22,99

K

39,10

Namun sifat Triad tersebut hanya tebatas pada beberapa kelompok unsur saja.

3.      Menurut John Newland (1964)

          Newland menyusun daftar unsur-unsur menurut kenaikan berat atom. Dari daftar ini ternyata ditemukan perulangan sifat unsur setiap 8 unsur (HUKUM OKTAF).

          Gas mulia tidak termasuk dalam pengelompokkan unsur ini karena gas mulia saat itu belum ditemukan.

4.      Menurut Mendeleyef dan Lothar Meyer (1964)

          Mendeleyef dan Lothar Meyer secara terpisah menyusun unsur-unsur berdasarkan kenaikan berat atom dan persamaan sifatnya. Dari data tersebut Mendeleyef mengemukakan :

         Sifat unsur-unsur adalah merupakan fungsi periodik dari berat atomnya.

 

5.      Sistem Periodik Modern

          Sistem periodik yang dipakai sekarang, mula-mula diperkenalkan oleh J.J. Thomson (1895) yang berbentuk tabel unsur-unsur terdiri atas dua lajur yaitu :

1)      Lajur Horizontal (datar) disebut Periode

2)      Lajur Vertikal (tegak) disebut Golongan

Unsur-unsur tersebut tersusun berdasarkan kenaikan nomor atomnya atau sifat unsur-unsur adalah merupakan fungsi periodik nomor atom (HUKUM OKTAF)

6.      Sistem Periodik Panjang

          Sistem periodik ini merupakan sistem periodik yang disusun berdasarkan kenaikan nomor atom unsur-unsur. Perbedaannya dengan sistem periodik Mendeleyef, pada penyusun unsur-unsur golongan transisi, dimana disusun sederet dengan unsur-unsur golongan utama yang diletakkan antara golongan IIA dan golongan IIIA.

 

Untuk penamaan khusus dan contoh silahkan melanjutkan di halaman 2

Iklan
Pages: 1 2

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s