Ternyata Teh dan Kopi Dapat Menyehatkan Hati

Sebuah tim peneliti internasional yang dipimpin oleh Duke-NUS Graduate Medical School (Duke-NUS)

coffee and tee
coffee and tee (Photo credit: Wikipedia)

dan Duke University School of Medicine menunjukkan bahwa peningkatan asupan kafein dapat mengurangi lemak hati pada orang dengan penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD).

Di seluruh dunia, 70 persen orang didiagnosis dengan diabetes dan obesitas telah terjangkit NAFLD, penyebab utama hati berlemak bukan karena konsumsi alkohol yang berlebihan. Diperkirakan bahwa 30 persen orang dewasa di Amerika Serikat telah terkena penyakit ini, dan prevalensinya meningkat di Singapura. Tidak ada pengobatan yang efektif untuk NAFLD kecuali diet dan olahraga.

Menggunakan kultur sel dan model tikus, para penulis penelitian – yang dipimpin oleh Paul Yen, MD, profesor dan peneliti, dan Rohit Sinha, Ph.D Kardiovaskular dan Metabolik Program Gangguan Duke-NUS Graduate Medical School di Singapura – mengamati kafein yang merangsang metabolisme lipid disimpan dalam sel-sel hati dan menurunkan lemak hati tikus yang diberi diet tinggi lemak. Temuan ini menunjukkan bahwa mengkonsumsi asupan kafein setara dengan empat cangkir kopi atau teh sehari mungkin bermanfaat dalam mencegah dan melindungi terhadap perkembangan NAFLD pada manusia.

Temuan akan diterbitkan dalam edisi September jurnal Hepatology.

“Ini adalah studi detail pertama dari mekanisme untuk tindakan kafein pada lipid dalam hati dan hasilnya sangat menarik,” kata Yen. “Kopi dan teh begitu umum dikonsumsi , terutama karena teh dan kopi memiliki reputasi “buruk” bagi kesehatan, Hal ini dapat membawa pencerahan.”

Tim mengatakan penelitian ini dapat mengarah pada pengembangan obat seperti-kafein yang tidak memiliki efek samping yang biasa terhadap kafein, tetapi mempertahankan efek terapeutik pada hati. Ini bisa berfungsi sebagai titik awal untuk studi tentang pemanfaatan dari terapi kafein yang terkait pada manusia.

Selain Yen dan Sinha, kolaborator termasuk Christopher Newgard, PhD, direktur Sarah W. Stedman Nutrisi dan Metabolisme Pusat di Duke University School of Medicine, di mana analisis metabolomik dari data dilakukan.

Penelitian ini didukung oleh dana dari Badan Singapura Sains, Teknologi, dan Penelitian, Departemen Kesehatan, dan Departemen Pendidikan.

 

Referensi :

 

Rohit Anthony Sinha, Benjamin L. Farah, Brijesh K. Singh, Monowarul Mobin Siddique, Ying Li, Yajun Wu, Olga R. Ilkayeva, Jessica Gooding, Jianhong Ching, Jin Zhou, Laura Martinez, Sherwin Xie, Boon-Huat Bay, Scott A. Sum

 

mers, Christopher B. Newgard, Paul M. Yen. Caffeine stimulates hepatic lipid metabolism via autophagy-lysosomal pathway. Hepatology, 2013; DOI: 10.1002/hep.26667

 

 

 

Sumber:

 

http://www.sciencedaily.com/releases/2013/08/130816153019.htm

 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.