Skip to content
Iklan

Yogurt Kimia (Bagaimana Cara Membuat Yogurt Rumahan)


Yogurt Kimia

(Bagaimana Membuat Yogurt)

 Yogurt dibuat dari fermentasi susu. Yogurt kaya akan protein, kalsium, dan probiotik (bakteri “baik”). Berikut adalah cara untuk membuat yogurt dan melihat reaksi kimia yang ada dari yogurt.

 cara membuat yogurtYogurt Kimia

Yogurt terbentuk ketika bakteri memfermentasi gula laktosa (C12H22O11) menjadi asam laktat (C3H6O3). Asam laktat membuat susu menjadi lebih asam (membuat pHnya lebih rendah), dan menyebabkan protein dalam susu mengental.

Protein utama yang dimiliki di dalam produk susu adalah kasein. Keasaman yogurt memberikan rasa yang tajam, sementara protein digumpalkan untuk menjadi lebih kental dan memiliki tekstur creamy. Tidak ada persamaan kimia yang sederhana untuk memproduksi yogurt, karena ada beberapa reaksi yang terjadi. Beberapa jenis bakteri dapat memfermentasi laktosa. Sudah menjadi pengetahuan yang umum bahwa yogurt mungkin mengandung Lactbacillus delbrueckii subsp. bulgarius, lactobacillus strains lainnya, Streptococcus thermophiles dan bifidobacteria.

 Resep Sederhana Yogurt Buatan Rumah

Anda dapat membuat yogurt dari semua jenis susu. Meskipun kebanyakan yogurt terbuat dari susu sapi (misalnya, sapi, domba, kambing), namun proses fermentasi juga bekerja pada “susu” dari jenis lain, selama mereka mengandung gula yang digunakan oleh bakteri untuk memfermentasi dan protein yang dapat digumpalkan. Yogurt dapat dibuat dari susu kedelai, santan dan susu almond. berbagai manfaat yourt bisa lihat disini

Pertama kali Anda membuat yogurt, Anda memerlukan sebuah culture starter sebagai sumber bakteri. Anda dapat menggunakan yang biasa di beli di toko yogurt dengan active culture atau Anda dapat menggunakan yogurt starter yang beku dan kering. Jika Anda menggunakan komersial yogurt starter, ikuti petunjuk kemasan, karena untuk mengaktifkan culture starter  yang bervariasi, tergantung pada produk. Sekali Anda membuat batch pertama Anda dari yogurt, Anda dapat menggunakan beberapa sendok makan untuk memulai membuat batch di masa depan. Walaupun mungkin tampak seperti Anda akan ingin menambahkan culture yang lebih aktif untuk resep, namun menambahkan terlalu banyak bakteri dapat menghasilkan sebuah rasa asam pada yogurt daripada sebuah rasa yang ramah namun tajam dari yogurt.

    • 1 liter susu (apapun)
    • ¼ hingga ½ cangkir susu kering tanpa lemak (opsional)
    • 2 sendok makan yogurt polos dengan live cultures (atau Anda dapat menggunakan bakteri beku-kering sebagai gantinya)

1. Atur yogurt starter pada suhu ruangan sementara Anda menyiapkan susu. Dengan menghangatkan yogurt begini maka tidak akan membuat dingin resep Anda terlalu banyak ketika Anda menambahkannya nanti.

2. Panaskan susu hingga 185°F (85°C). Tujuan dari langkah ini adalah untuk mengembalikan pasteurisasi dari yogurt, mencegah bakteri yang tidak diinginkan untuk tumbuh, dan denaturasi protein sehingga mereka akan dapat menyatu dan membuat yogurt menjadi kental, cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menggunakan double boiler atau mengatur wadah susu Anda ke dalam sebuah panci yang berisi air. Panaskan airnya hingga hampir mendidih. Jangan khawatir – susu tidak bisa mendidih dengan menggunakan teknik ini. Jika Anda harus memanaskan susu secara langsung, aduk terus menerus dan perhatikan suhunya agar ia tidak mendidih atau terbakar. Jika Anda tidak memiliki sebuah thermometer, susu akan mulai berbuih pada suhu 185°F (85°C).

3. Setelah susu mencapai suhu tersebut atau mulai berbuih, pindahkan dan biarkan susu menjadi dingin pada suhu 110°F (43°C). Salah satu cara untuk melakukan ini adalah dengan menempatkan wadah susu ke dalam bak air dingin. Jika tidak, Anda dapat meninggalkan wadah susu tersebut di meja dan biarkan hingga dingin. Atau, Anda dapat mengaduk susu tersebut sesekali sehingga suhunya seragam. Jangan lanjutkan ke langkah berikutnya jika suhu dari susu itu berada dibawah 120°F(49°C), tetapi jangan biarkan suhu susu menjadi dingin dibawah 90°F (32°C). 110°F (43°C) adalah suhu yang optimal.

4. Pada titik ini, Anda dapat menambahkan susu kering tanpa lemak. Ini merupakan langkah opsional yang dapat membantu yogurt agar lebih mudah untuk menjadi kental, serta untuk menambahkan konten gizi untuk yogurt. Ini murni masalah preferensi, soal Anda menambahkan susu kering atau tidak.

5. Aduk yogurt starter.

6. Masukan yogurt ke dalam wadah-wadah yang bersih dan steril. Wadah-wadah dapat disterilisasi dengan cara direbus. Alasan untuk mensterilisasi wadah adalah untuk mencegah jamur atau bakteri yang tidak diinginkan untuk tumbuh di dalam yogurt Anda. Tutup setiap wadah dengan bungkus plastik atau sebuah tutup.

7. Jaga suhu yogurt sedekat mungkin pada 100°F (38°C) agar tidak mengganggu pertumbuhan bakterinya. Beberapa oven memiliki “tanda” pengaturan yang dapat Anda gunakan. Ide lainnya yakni untuk mengatur yogurt dengan meletakkannya di atas tikar pemanas (pastikan untuk memeriksa suhunya) atau menempatkan wadah di dalam bak air hangat. Anda akan memiliki tekstur yogurt custard setelah sekitar tujuh jam. Ia tidak akan menyerupai yogurt yang dibeli di toko, karena ia memiliki pengental dan bahan-bahan tambahan. Yogurt Anda akan memiliki cairan kekuningan dan kehijauan di atasnya, sebuah tekstur krim custard, dan mungkin memiliki aroma keju. Cairan kekuningan tipis itu adalah whey. Anda dapat membuangnya atau mencampurkannya, apapun yang Anda inginkan. Ini benar-benar dapat dimakan, Anda juga dapat menambahkan buah, perasa atau rempah-rempah, sesuai dengan selera Anda. Jika Anda membiarkan yogurt tersebut pada suhu ini lebih dari 7 jam, ia akan mengental dan rasanya menjadi lebih tajam.

8. Ketika yogurt berada pada kekentalan dan rasa yang Anda inginkan, dinginkan di kulkas. Yogurt buatan rumah ini dapat bertahan selama 1-2 minggu.

9. Anda dapat menggunakan yogurt dari batch ini sebagai starter untuk batch selanjutnya. Jika Anda akan menggunakan yogurt sebagai starter, gunakan yogurt tanpa rasa, dalam waktu 5-7 hari setelah pembuatan.     

READ MORE

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s