Pendahuluan tentang polimer


Sebuah polimer adalah molekul besar, atau makromolekul , terdiri dari banyak subunit berulang. Karena berbagai mereka properti, kedua polimer sintetis dan alami memainkan peran penting dan di mana-mana dalam kehidupan sehari-hari. Polimer berkisar dari sintetis plastik seperti polistiren ke alam biopolimer seperti DNA dan protein yang penting untuk struktur biologis dan fungsi. Polimer, baik alam dan sintetis, dibuat melalui polimerisasi dari banyak molekul kecil, yang dikenal sebagai monomer . Mereka akibatnya besar massa molekul relatif terhadap molekul kecil senyawa menghasilkan sifat fisik yang unik, termasuk ketangguhan , viscoelasticity , dan kecenderungan untuk membentuk gelas dan semicrystalline struktur daripada kristal .

Istilah “polimer” berasal dari kata πολύς Yunani kuno (Polus, yang berarti “banyak, banyak”) dan μέρος (meros, yang berarti “bagian”), dan mengacu pada molekul yang strukturnya terdiri dari beberapa unit berulang, yang berasal karakteristik tinggi massa molekul relatif dan petugas sifat. unit menyusun polimer berasal, sebenarnya atau konseptual, dari molekul massa molekul relatif rendah. istilah ini diciptakan pada tahun 1833 oleh Jöns Jacob Berzelius , meskipun dengan definisi berbeda dari yang modern IUPAC definisi. [8] [9] konsep modern polimer sebagai kovalen struktur makromolekul diusulkan pada tahun 1920 oleh Hermann Staudinger , yang menghabiskan dekade berikutnya menemukan bukti eksperimental untuk hipotesis ini.

Polimer dipelajari dalam bidang biofisika dan ilmu makromolekul , dan ilmu polimer (yang mencakup polimer kimia dan fisika polimer ). Secara historis, produk yang timbul dari hubungan dari unit berulang oleh kovalen ikatan kimia telah menjadi fokus utama dari ilmu polimer ; muncul bidang penting dari ilmu pengetahuan sekarang fokus pada link non-kovalen. polyisoprene dari lateks karet dan plastik dari styrofoam adalah contoh dari polimer alam / biologis dan sintetis polimer, masing-masing. Dalam konteks biologi, pada dasarnya semua biologis makromolekul -yaitu, protein (poliamida), asam nukleat (polinukleotida), dan polisakarida-murni polimer, atau terdiri sebagian besar dari komponen-misalnya polimer, terisoprenilasi / lipid-dimodifikasi glikoprotein, di mana kecil molekul lipid dan modifikasi oligosakarida terjadi pada tulang punggung poliamida protein.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s