Tanin (2)


Masih ingat tentang Tanin, nah kita lanjut lagi yah bahasanya? mau? 😀

Struktur dan kelas tanin

Ada tiga kelas utama dari tanin: Tampil bawah ini adalah unit dasar atau monomer dari tannin tersebut. Khususnya di tanin flavon yang diturunkan, basis ditampilkan harus (tambahan) berat hydroxylated dan dipolimerisasi untuk memberikan berat molekul tinggi polifenol motif yang menjadi ciri khas tanin. Biasanya, molekul tanin membutuhkan setidaknya 12 kelompok hidroksil dan setidaknya lima kelompok fenil berfungsi sebagai pengikat protein.

Unit dasar: acid.svg Galia
asam galat
Flavon.svg
flavon
phloroglucinol structure.png
phloroglucinol
Kelas / Polymer: tanin terhidrolisis Non-menghidrolisis
atau kental tanin
Phlorotannins
sumber tanaman tanaman ganggang coklat

Oligostilbenoids (oligo atau polystilbenes) adalah bentuk-bentuk oligomer dari stilbenoids dan merupakan kelas tanin.

Pseudo tanin

tanin Pseudo adalah senyawa dengan berat molekul rendah yang terkait dengan senyawa lain. Mereka tidak berubah warna selama kulit goldbeater ini tes, tidak seperti tanin terhidrolisa dan kental, dan tidak dapat digunakan sebagai senyawa tanning. Beberapa contoh tanin semu dan sumber mereka adalah:

Pseudo tanin Sumber (s)
asam galat Perkelahian
Flavan-3-ols (Katekin) Tea , akasia , catechu , kakao , guarana
asam klorogenat Nux-vomica , kopi , pasangan
asam Ipecacuanhic Carapichea ipecacuanha

Asam ellagic , asam galat , dan asam pyrogallic pertama kali ditemukan oleh kimiawan Henri Braconnot pada tahun 1831.  Julius Lowe adalah orang pertama untuk mensintesis asam ellagic dengan memanaskan asam galat dengan asam arsenik . Atau perak oksida.

Maximilian Nierenstein belajar fenol alam dan tanin ditemukan pada spesies tanaman yang berbeda. Bekerja dengan Arthur George Perkin , ia menyiapkan asam ellagic dari algarobilla dan tertentu lainnya buah pada tahun 1905. Dia menyarankan pembentukannya dari galloyl – glisin oleh Penicillium pada tahun 1915. tanase merupakan enzim yang Nierenstein digunakan untuk menghasilkan m- digallic asam dari galotanin. Ia membuktikan keberadaan catechin dalam biji kakao pada tahun 1931. Ia menunjukkan pada tahun 1945 bahwa luteic asam , hadiah molekul dalam myrobalanitannin itu, sebuah tannin ditemukan dalam buah Terminalia chebula , adalah perantara senyawa dalam sintesis asam ellagic.

Pada saat ini, rumus molekul ditentukan melalui analisis pembakaran. Penemuan pada tahun 1943 oleh Martin dan Synge dari kromatografi kertas yang disediakan untuk pertama kalinya sarana survei konstituen fenolik tanaman dan untuk pemisahan dan identifikasi mereka. Ada ledakan dari kegiatan di bidang ini setelah tahun 1945, tidak ada yang lebih dari itu dari Edgar Charles Bate-Smith dan Tony Swain di Cambridge University .

Pada tahun 1966, Edwin Haslam mengusulkan definisi yang komprehensif pertama polifenol tanaman berdasarkan usulan sebelumnya Bate-Smith , Swain dan Theodore Putih, yang mencakup karakteristik struktural tertentu umum untuk semua fenolat memiliki properti tanning. Hal ini disebut sebagai White-Bate-Smith-Swain-Haslam (WBSSH) definisi.

(sumber)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s