Skip to content
Iklan

KATALIS RAMAH LINGKUNGAN


https://bisakimiadotcom.files.wordpress.com/2016/04/c3be4-gas-rumah-kaca1.jpg?w=878

sumber

Proses katalitik umumnya dilakukan dalam fase homogen menggunakan pelarut anhidrat organik (pelarut misalnya terhalogenasi, toluena, dll) yang sangat beracun dan sulit untuk dihilangkan.

Perkembangan sistem katalitik ramah lingkungan dan efisien  terus menjadi tantangan besar. Para peneliti dan industri bekerja sama untuk memberikan solusi baru yang akan membuat reaksi katalitik dan katalis tidak hanya lebih ekologis, tetapi lebih efisien dan hemat biaya (yaitu didaur ulang). Peningkatan permintaan untuk katalisis berkelanjutan dalam dekade terakhir telah menghasilkan penelitian yang produktif dalam Green Chemistry, dengan penyelidikan aspek yang berbeda para ilmuwan dari penerapan katalisis .
Kenyataanya, “Dua belas Prinsip Green Chemistry” menghasilkan banyak kekhawatiran, seperti penggunaan pelarut beracun, reagen mahal dan katalis, jumlah langkah kimia dan kondisi reaksi mereka dan protokol sintetis atom-ekonomi ini . Beragam pendekatan dapat digunakan untuk membuat proses ini ramah lingkungan dan berkelanjutan. Pertama dan terpenting, mencegah atau meminimalkan penggunaan pelarut organik adalah cara untuk mengadopsi – ini dapat dicapai baik dengan mengganti pelarut berbahaya dengan orang yang memiliki superior ekologi kesehatan dan keselamatan sifat atau lebih baik lagi dengan menggunakan proses bebas pelarut. Pendekatan lain yang penting menyangkut pengembangan katalis yang dapat berulang ulang dan digunakan kembali dengan sedikit usaha.

Mengingat aspek kelayakan proses dalam aplikasi industri, mungkin penting, karena seringkali katalis terlalu  mahal dan ada tekanan besar untuk mengurangi biaya melalui daur ulang. Sekarang  para peneliti Mumbai telah mengembangkan prosedur murah dan ramah lingkungan, yang memungkinkan asetilasi katalitik fenol dan alkohol dalam kondisi bebas pelarut.
Pada jurnal, “Amberlyst-15 mengkatalisasi asetilasi fenol dan alkohol dalam kondisi bebas pelarut”, dirilis baru-baru ini dalam Katalisis Daur Ulang, akses jurnal terbuka dengan Versita, Prof. Manoj Pande dan Prof. shriniwas D. Samant dari University Institute of Chemical teknologi di Mumbai, India menawarkan metode yang sangat berkelanjutan untuk asilasi fenol dan alkohol. Mereka menemukan bahwa Amberlyst-15 merupakan katalis aktif untuk asilasi fenol dan alkohol dengan cara anhidrida asetat sebagai agen pengasilasi pada suhu kamar dalam kondisi heterogen. Para ilmuwan menegaskan bahwa aplikasi katalis ini memungkinkan transformasi ringan dan sangat selektif dan sintesis dengan cara yang mudah dan ramah lingkungan. Sama layak disebut adalah kenyataan bahwa katalis dapat dipulihkan dengan filtrasi dan didaur ulang beberapa kali tanpa kehilangan aktivitas dan selektivitas.

Pande dan Simant mengatur metode ringan, efisien dan sederhana untuk asetilasi fenol dan alkohol menggunakan anhidrida asetat sebagai agen pengasilasi dengan adanya sejumlah katalis Amberlyst-15. Prosedur asetilasi diperpanjang untuk berbagai fenol dan alkohol untuk mendapatkan yang sesuai asetat di baik untuk hasil yang sangat baik. Mereka juga menguji daur ulang Amberlyst-15 dalam reaksi p-bromophenol dengan anhidrida asetat: Katalis dilakukan luar biasa – menunjukkan potensi yang sangat baik untuk keberlanjutan – itu dapat digunakan kembali untuk empat siklus tanpa penurunan aktivitas, memberikan hasil hampir kuantitatif di 4-bromophenylacetate di 20 menit. pada suhu ruangan.

Bahan yang murah, Amberlyst-15 memiliki sifat unik seperti kompatibilitas lingkungan, tidak beracun, usabilitas, non-korosif dan kimia dan stabilitas fisik – memungkinkan untuk aplikasi sintetis serbaguna. Hal ini juga salah satu katalis yang paling tahan dan dapat digunakan dalam jangka waktu lama.

Proses hemat biaya ini membuktikan tidak rumit, bisa diterapkan dan menghasilkan limbah yang minimal. Mengingat yang dicari daur ulang katalis, metode ini menjadi pertanda baik karena dapat berpotensi ditingkatkan untuk keperluan industri. Biasanya, para ahli kimia organik melakukan asilasi dari alkohol dengan asam klorida di hadapan Et3N atau piridin. Berbeda dengan metodologi saat ini, aditif yang tidak diperlukan  yang tentunya menawarkan manfaat ekonomi dan lingkungan yang signifikan.

Sumber : sciencedaily.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: