Skip to content
Iklan

MAVEN NASA mengungkapkan Mars memiliki logam di atmosfer


Planet yang dijuluki sebagai planet merah ini ternyata memiliki muatan listrik atom logam (ion) yang tinggi pada atmosfernya, menurut hasil baru-baru ini ion logam dapat mengungkapkan aktivitas sebelumnya yang tak terlihat dalam suasan misterius di Mars.

MAVEN telah membuat deteksi langsung pada pertama kali kehadiran permanen ion logam di ionosfer dari sebuah planet selain Bumi, seperti itulah yang dikatakan oleh Joseph Grebowsky dari NASA Goddard Space Flight Center di Greenbelt, Maryland. Beliau juga menambahkan bahwa hal itu disebabkan oleh ion-ion logam yang memiliki daya tahan lama dan diangkut jauh dari daerah asal mereka oleh medan listrik.

MAVEN atau singkatan dari Mars Atmosphere and Volatile Evolution Mission sedang menjajaki atas atmosfer Mars untuk memahami bagaimana planet ini kehilangan sebagian besar udara, transformasi dari dunia yang bisa mendukung miliaran kehidupan tahun lalu menjadi planet gurun dingin hari ini.

Logam-loga tersebut berasal dari hujan konstan dari meteorid kecil ke planet merah. Ketika meteorid dengan kecepatan tinggi menabrak atmosfer Mars, ia menguap. MAVEN telah mendeteksi zat besi, magnesium, dan ion natrium di bagian atas atmosfer Mars selama dua tahun terakhir menggunakan Gas Netral dan instrumen Ion Mass Spectrometer yang memberikan kepercayaan diri tim bahwa ion logam adalah fitur permanen.

Debu antar planet yang menyebabkan hujan meteor adalah hal umum yang terjadi di seluruh sistem tata surya kita, sehingga kemungkinan bahwa semua planet tata surya dan bulan dengan atmosfer substansial yang mengandung ion logam.

Terdengar roket, radar dan pengukuran satelit telah mendeteksi lapisan ion logam yang tinggi di atmosfer di atas bumi. Ada juga bukti yang tidak langsung untuk ion logam di atas planet-planet lain di tata surya kita. Ketika pesawat ruang angkasa mengeksplorasi dunia ini dari orbit, kadang-kadang sinyal radio mereka melewati atmosfer planet dalam perjalanan ke Bumi, dan kadang-kadang bagian dari sinyal telah diblokir. Ini telah ditafsirkan sebagai gangguan dari elektron di ionosfer, beberapa di antaranya dianggap terkait dengan ion logam. Namun, deteksi langsung jangka panjang dari ion-ion logam dengan MAVEN adalah bukti pertama bahwa ion ini ada di planet lain dan bahwa mereka adalah fitur permanen di sana.

Tim menemukan bahwa ion logam memiliki perilaku yang berbeda di Mars dibandingkan di Bumi. Bumi dikelilingi oleh medan magnet global dihasilkan dalam interior dan medan magnet ini bersama-sama dengan angin ionosfer memaksa ion logam ke lapisan. Namun, Mars memiliki medan magnet hanya secara lokal ke daerah tertentu dari kerak dan mereka hanya melihat lapisan dekat daerah-daerah tersebut. Grebowsky menanggapi bahwa di tempat lain, distribusi ion logam benar-benar tidak seperti yang diamati di Bumi.

Penelitian ini memiliki aplikasi lain juga, misalnya tidak jelas apakah ion logam dapat mempengaruhi pembentukan atau perilaku ketinggian awan. Selain itu, juga pemahaman rinci tentang ion meteor di lingkungan yang sama sekali berbeda antara Bumi dan Mars yang berguna untuk konsekuensi memprediksi lebih baik dari dampak debu antar planet di atmosfer tata surya. Grebowsky menambahkan bahwa mengamati ion logam di planet lain memberi kita sesuatu untuk membandingkan dan kontras dengan Bumi untuk memahami kimia ionosfer dan atmosfer secara lebih b
aik.

Sumber : sciencedaily.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: