Skip to content
Iklan

SIDIK JARI


Manusia memiliki ciri khas yang unik dan hanya dimiliki oleh dirinya, baik bentuk wajah, sidik jari, pola suara dan lapisan iris dan mata. Keunikan ini dimanfaatkan salah satunya untuk finger print atau identifikasi sidik jari yang biasa digunakan untuk membantu penyelidikan suatu kasus.

Teknologi ini menggunakan metode biometrik. Apa itu biometrik?

Biometrik adalah metode untuk mengindentifikasi atau mengenali seseorang berdasarkan karakteristik fisik atau perilakunya.

Biometrik berasal dari bahasa Yunani yaitu bios yang artinya hidup dan metron yang artinya mengukur, maka dapat diartikan sebagai studi tentang metode otomatis untuk mengenali manusia berdasarkan satu atau lebih bagian tubuh manusia atau kelakuan dari manusia itu sendiri yang memiliki keunikan.

Dalam dunia teknologi informasi, biometrik relevan dengan teknologi yang digunakan utnuk menganalisa fisik dan kelakuan manusia untuk autentifikasi.

Beberapa sidik jari menggunakan bantuan bahan kimia.  Apa saja ya?

  1. Bubuk sidik jari

‘Debu untuk cetak  adalah cara yang terkenal dan melibatkan penggunaan bubuk yang terbuat dari partikel-partikel yang sangat halus yang ditaburi di atas permukaan ringan menggunakan kuas. Partikel mematuhi kelembaban dan minyak di cetakan laten, membuat mereka terlihat. Cetakan selanjutnya dapat baik difoto atau tayangan mereka dihapus menggunakan pita transparan.

Komposisi bubuk sidik jari sangat bervariasi, tergantung pada permukaan mereka sedang digunakan pada. Umumnya, mereka terdiri dari pigmen dan pengikat. Pigmen membantu untuk memberikan kontras, sedangkan pengikat membantu bedak mematuhi cetak. Pigmen yang umum digunakan adalah partikel karbon koloid, atau serpihan logam termasuk aluminium, seng, dan tembaga. Pengikat umum adalah gum arabic, serbuk besi, dan damar. Serta serbuk standar hitam yang digunakan, bubuk neon, yang berpendar di hadapan warna tertentu dari cahaya, juga dapat dimanfaatkan.

  1. Cyanoacrylate Fuming

Metode lain untuk memvisualisasikan sidik jari konon ditemukan secara tidak sengaja. Pada tahun 1982, ilmuwan Jepang bekerja pada cyanoacrylates, jenis molekul yang digunakan di superglue, menemukan bahwa sidik jari di salah satu lemari asam yang mereka gunakan telah dibuat terlihat oleh asap dari cyanoacrylate tersebut. Tampaknya bahwa cyanoacrylates telah dipolimerisasi pada kontak dengan residu sidik jari, dan karena itu mengikuti garis punggung.

Teknik ini digunakan tertentu  untuk permukaan yang kasar dan tidak berpori. Waktu yang diperlukan untuk cyanoacrylate yang mengembun pada cetak cepat, terutama ketika dipanaskan untuk mempercepat penguapan nya. Daya tahan hasil cetak yang dihasilkan juga positif, dan meskipun polimer cyanoacrylate tidak berwarna, dapat divisualisasikan lebih mudah menggunakan bedak setelah berasap telah dilakukan. Lebih baru-baru sidik jari telah ditinggalkan, semakin efektif metode ini.

Ada dua teknik identifikasi lainnya yang akan dibahas di artikel selanjutnya.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: