Skip to content
Iklan

Aspal


Tentang Aspal, sedikit kita sudah bahas. Apa saja komponen aspal itu?

Komponen aspal diklasifikasikan menjadi empat kelas senyawa:

  • jenuh, hidrokarbon jenuh , yang% jenuh berkorelasi dengan titik pelunakan bahan
  • Naphthene aromatik, yang terdiri dari senyawa aromatik polisiklik terhidrogenasi parsial.
  • Aromatik kutub, yang terdiri dari tinggi berat molekul fenol dan asam karboksilat
  • Asphaltenes, yang terdiri dari fenol berat molekul tinggi dan senyawa heterosiklik

Aromatik naphthene dan aromatik kutub biasanya komponen mayoritas. Selain itu, sebagian besar bitumen alami mengandung senyawa organosulfur , mengakibatkan kandungan sulfur keseluruhan hingga 4%. Nikel dan vanadium ditemukan di tingkat <10 ppm, seperti khas beberapa minyak bumi.

Zat ini larut dalam karbon disulfida . Hal ini umumnya dimodelkan sebagai koloid , dengan asphaltenes sebagai fase terdispersi dan maltenes sebagai fase kontinyu. dan “hampir tidak mungkin untuk memisahkan dan mengidentifikasi semua molekul yang berbeda dari aspal, karena jumlah molekul dengan struktur kimia yang berbeda sangat besar.

Aspal / bitumen kadang-kadang bingung dengan ” tar batubara “, yang merupakan hitam, bahan termoplastik visual serupa yang dihasilkan oleh distilasi batubara. Selama awal dan pertengahan abad ke-20 ketika gas kota diproduksi, tar batubara adalah produk sampingan tersedia dan banyak digunakan sebagai pengikat untuk agregat jalan. Penambahan tar ke makadam jalan menyebabkan kata aspal , yang sekarang digunakan dalam bahasa umum untuk menyebut bahan membuat jalan-. Namun, sejak tahun 1970-an, ketika gas alam berhasil gas kota, aspal / bitumen telah benar-benar menyusul penggunaan tar batubara di aplikasi ini. Contoh lain dari kebingungan ini termasuk La Brea Tar Pits dan Kanada pasir minyak , yang keduanya benar-benar berisi aspal alam daripada tar. Lapangan adalah istilah lain kadang-kadang digunakan di kali untuk merujuk ke aspal / bitumen, seperti di lapangan Lake.

Bagaimana terjadinya? hmm kita lanjut nanti ya.. mumpung weekend jangan dipakai dengan kegiatan yang sia-sia ya 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: