Skip to content
Iklan

Katalisator Baru dapat Cegah Polusi Lingkungan


Para peneliti yang berasal dari UA atau University of Alicante dan University of the Basque Country atau UPV telah berhasil mengembangkan dan mematenkan katalis bari yang efisien untuk menghilangkan senyawa organik volatil atau VOC, disklorinasi di sungai, polutan yang terlibat dalam penghancuran lapisan ozon dan bertindak sebagai gas rumah kaca, serta yang memiliki efek toksik pada manusia.

Teknologi inovatif tersebut dikembangkan oleh Grup Riset dalam Bahan Karbon dan Lingkungan dan Kimia teknologi untuk Kelestarian Lingkungan Hidup, efisien menghilangkan senyawa kimia 1,2-dikhloroetana atau DCA yang biasanya juga dikenal sebagai ethylene dichloride. Senyawa tersebut sering digunakan dalam industri dan sangat berbahaya bagi kesehatan manusia dan lingkungan.

Senyawa 1,2-dikhloroetana mungkin adalah senyawa yang paling banyak dihasilkan dalam aliran limbah pabrik kimia, seperti yang banyak digunakan dalam produk polyvinyl chloride, bahan plastik yang dunianya produksi hanya dilampaui oleh bahan polyethylene. Meski proses telah mencapai kematangan teknologi tersebut pada skala industri, pada output stream menunjukkan sejumlah residu senyawa ini yang harus dikelola dengan baik menggunakan senyawa 1,2-dikhloroetana adalah sebagai pelarut dalam membersihkan tekstil, logam, plastik dan sebagai bahan kimia dalam formulasi cat dan enamel seperti yang telah dijelaskan oleh dosen Agustin Bueno Lopez yang merupakan seorang peneliti Grup Karbon Material dan Lingkungan.

Hanya beberapa tahun yang lalu, cara yang paling umum untuk menghapus VOC tersebut adalah pembakaran termal. Namun, sesuai dengan undang-undang tentang emisi VOC telah diperlukan perbaikan yang signifikan dalam efisiensi teknologi pengobatan. Dalam hal ini, oksidasi katalitik telah menjadi penting dalam beberapa tahun terakhir karena kemampuannya untuk menghancurkan VOC pada suhu di bawah yang yang digunakan dalam pembakaran termal, dan penurunan luar biasa dalam pembentukan polutan sekunder atau nitrogen oksida. Agustin Bueno menambahkan bahwa selain itu, banyak dari katalis berhubungan dengan dinonaktifkannya penghancuran pembakaran VOC dalam waktu singkat akibat ada yang keracunan klorin dan berhenti bekerja. Oleh karena itu,kebutuhan untuk katalis yang memungkinkan penghancuran organoklorin volatile yang tidak menjalani penonatifan cepat dalam waktu dan penggunaan.

Dalam hal ini, peneliti telah merancang katalis berdasarkan oksida campuran cerium dan praseodymium, sangat efisien dalam pembakaran senyawa organik vlatile diklorinasi, terutama 1,2-dikhloroetana yang memiliki stabilitas tinggi dan daya tahan dalam kondisi reaksi. Sistem ini tidak memerlikan jumlah tinggi katalis untuk memenuhi fungsinya dengan benar, teknologi tidak menghasilkan polutan sekunder atau nitrogen oksida dan juga memungkinkan pengobatan gas stream pada suhu rendah sekitar 250 derajat Celcius dan semua ini dnegan biaya produksi rendah karena logam mulia tidak digunakan dalam pembuatan mereka. Akhirnya, teknologi ini telah berhasil diuji di laboratorium menunjukkan keuntungan banyak dan signifikan atas perangkat lain yang sudah ada di pasar dengan tujuan yang sama.

Sumber : Sciencedaily.com

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s