Skip to content
Iklan

Mitos dan Fakta Mengenai Alkohol


Banyak yang memahami bahwa semua alkohol ini haram 100% karena dapat memabukkan. Namun benarkah demikian? Untuk meluruskan pemahaman tersebut, Bisakimia akan membahas Mitos dan Fakta Mengenai Alkohol.

telah di bahas sebelumnya secara sistematis tentang alkohol sebagai bahan pelajaran. Kali ini akan di bahas secara spesifik hubungan antara mitos dan fakta alkohol dalam kehidupan nyata.

Alkohol bukanlah nama suatu zat , melainkan nama sebuah golongan ,yang merupakan senyawa turunan alkana, dalam ilmu kimia yang memiliki gugus -OH di senyawanya. Misalnya CH3-OH , CH3CH2 dan lain lain

Oleh karena itu jika mengatakan alkohol itu memabukkan, haram dan lain lain. Ya itu benar ! Tapi tidak sepenuhnya benar . mari kita lihat ulasan mengenai Mitos dan Fakta Mengenai Alkohol

Mitos dan Fakta Mengenai Alkohol

Mitos : Alkohol itu haram karena memabukkan

Fakta : Tidak semua Alkohol memabukkan , jenis alkohol yang biasa di gunakan di dalam minuman keras ialah ethanol. jadi, ethanol inilah yang bisa di katakan haram untuk di konsumsi karena memabukkan .


Mitos : Alkohol di dalam obat batuk itu tidak apa apa karena untuk obat

Fakta : Alkohol yang biasa di gunakan untuk obat batuk ialah jenis yang memabukkan yaitu ethanol, jadi kita tidak boleh mengkonsumsinya karena masih banyak obat batuk lain tidak menggunakan ethanol sebagai pelarutnya.


Mitos : Alkohol di dalam buah buahan juga tidak boleh karena bisa memabukkan.

Fakta : Memang ada ethanol di dalam beberapa jenis buat seperti durian, tapi karena jumlahnya sangat sedikit dan tidak membuat mabuk. Maka tidak masalah untuk mengkonsumsinya


Mitos : Alkohol itu sama dengan khamr

Fakta : Alkohol itu berbeda dengan khamr, khamr ialah minuman yang memabukkan. sedangkan alkohol sendiri telah di jelaskan bahwa tidak semuanya memabukkan


 

Jenis Jenis Alkohol

Di dalam pelajaran sekolah, telah di pelajari mengenai alkana dan salah sau golongannya ialah alkohol. berdasarkan rantai karbonnya, maka kita urutkan alkohol ialah

metanol , etanol , propanol , butanol , pentanol , heksanol , heptanol , oktanol , nonanol , dekanol , dan seterusnya. tiap tersebut memiliki sifat atau fungsi yang berbeda satu dengan yang lainnya. Misalnya alkohol antiseptik ialah metanol , sedangkan alkohol dalam bir ialah etanol.

Oleh karena itu kita pernah mendengan orang yang membuat oplosan minuman menggunakan alkohol antiseptik kemudian tewas. Ya itu karena ketidak tahuannya mengenai hal ini. Lalu butanol, selain juga di gunakan sebagai pelarut. Jenis ini juga berpotensi digunakan sebagai bahan bakar untuk mobil (Antoni, D, et al., 2007)

Ada juga pentanol yang digunakan sebagai pelarut untuk membuat pelapisan CD dan DVD. dan tentunya sangat banyak jenis jenis alkohol lainnya sehingga kita tidak bisa menggeneralisir bahwa semua alkohol itu sama.

Semoga sedikit ulasan mengenai

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: