Penggunaan Mikroplastik dalam Kosmetik Dilarang Demi Menyelamatkan Lautan


​Perusahaan kosmetik harus dilarang menggunakan microbeads plastik di scrub, pasta gigi dan produk kecantikan karena mengakibatkan pencemaran laut, tutur sekelompok anggota parlemen.

Anggota komite audit lingkungan telah menyerukan larangan dalam waktu 18 bulan setelah mendengar bahwa triliunan potongan-potongan kecil dari plastik terakumulasi di laut, danau dan muara di dunia, merugikan kehidupan laut dan memasuki rantai makanan. Sekitar 86 ton mikroplastik dilepaskan ke lingkungan setiap  di Inggris dari exfoliant wajah saja.
Polusi Microplastic berasal dari fragmentasi potongan yang lebih besar dari sampah plastik, serat sintetis kecil dari pakaian dan microbeads digunakan dalam kosmetik dan produk lainnya. Microbeads di scrub, shower gel dan pasta gigi merupakan bagian dihindari dari masalah pencemaran plastik ini. Mandi  dapat mengakibatkan 100.000 partikel plastik memasuki laut, kata ketua panitia, Mary Creagh.
“Kita perlu larangan hukum penuh, sebaiknya di tingkat internasional polusi tidak mengenal perbatasan,” tambahnya. “Jika hal ini tidak mungkin setelah suara kami untuk meninggalkan Uni Eropa, maka pemerintah harus memperkenalkan larangan nasional. Cara terbaik untuk mengurangi polusi ini adalah untuk mencegah plastik yang dibuang ke laut di tempat pertama. ”
Banyak perusahaan kosmetik besar telah membuat komitmen sukarela untuk tidak menggunakn microbeads tahun 2020. Tapi panitia mengatakan larangan nasional, sebaiknya mulai dalam waktu 18 bulan, akan memiliki keuntungan bagi konsumen dan industri dalam hal konsistensi, universalitas dan kepercayaan diri. Ini adalah masalah lingkungan yang signifikan dan dihindari. Mengatasi hal itu akan menunjukkan komitmen untuk mengurangi masalah yang lebih luas mikroplastik.
Microbeads adalah bagian dari masalah yang lebih luas microplastics. Ukurannya yang kecil berarti bahwa mereka dapat dicerna oleh kehidupan laut dan memiliki potensi untuk mentransfer bahan kimia ke dan dari lingkungan laut.
Antara 80.000 dan 219.000 ton microplastics memasuki lingkungan laut Eropa tahun. Peluang untuk menangkap microplastics melalui mesin cuci sistem filtrasi ditingkatkan dan diperbaiki limbah dan limbah air proses pengolahan juga harus dieksplorasi.

Panitia menyerukan penelitian yang mendesak, mengatakan: “Jika seseorang makan enam tiram, kemungkinan mereka akan makan 50 partikel microplastics. penelitian yang relatif kecil telah dilakukan pada dampak potensial terhadap kesehatan manusia atau ekologi laut. ”
Sebagian besar plastik lautan dunia berat adalah potongan besar dari puing-puing (misalnya peralatan memancing, botol dan kantong plastik). Namun, jenis yang dominan dari puing-puing dengan kuantitas microplastics. Diperkirakan partikel microplastic 15-51tn telah terakumulasi di laut, dengan microplastics dilaporkan di permukaan laut dan di garis pantai di seluruh dunia. Mikroplastik juga hadir di lokasi terpencil termasuk sedimen laut dalam dan es laut Arktik.

Richard Thompson, direktur unit penelitian sampah laut internasional di Plymouth University, mengatakan: “Microbeads dalam kosmetik merupakan sumber dihindari dari microplastic lingkungan dan undang-undang akan menjadi langkah awal.”

Tamara Galloway, di University of Exeter, setuju. “Polusi dari microbeads adalah masalah yang benar-benar global,” katanya. “Gelombang dan arus dapat membawa polusi di lautan ke negara-negara jarak jauh dari mana mereka awalnya dirilis. Idealnya, undang-undang untuk mengendalikan mereka harus pada tingkat internasional. ”
sumber: http://www.theguardian.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s