Posted on Leave a comment

Bagaimana Helium Ditemukan?

​Tertarik mengetahui berbagai macam  hal tentang Helium?

Helium memiliki massa atom 4,0026 gram per mol dan hampir selalu berwujud gas di semua suhu dan tekanan.
Kepadatan helium adalah 0,1786 gram per liter pada suhu 32° F (0.0°C) dan pada tekanan 101,325 kilopascal (kPa).
Helium cair dan padat hanya terjadi di suhu amat rendah dan tekanan tinggi. Ini berarti helium tidak bisa berwujud padat atau cair pada tekanan normal, bahkan pada temperatur yang sangat rendah.
Pada tekanan sekitar 2,5 megapascal, titik leleh helium adalah -458 °F (0,95 Kelvin), sedangkan titik didihnya -452 °F (4,22 Kelvin).
Karena rendahnya jumlah atom, unsur sederhana kedua setelah hidrogen, helium menjadi subjek menarik bagi studi mekanika kuantum.
Sifatnya yang sederhana menyebabkan prosedur matematika dapat digunakan untuk menganalisis perilaku partikel subatomik – proton, elektron, dan neutron – dalam atom helium.
Hanya saja, metode tersebut tetap tidak bisa menentukan perilaku partikel-partikel ini dengan kepastian yang mutlak.
Atom dengan nomor atom yang lebih besar, yang memiliki lebih banyak partikel subatomik, cenderung lebih sulit untuk dianalisis secara mekanika kuantum.
Helium adalah unsur yang paling tidak reaktif dari semua unsur. Sifat non-reaktif helium muncul sebagai konsekuensinya sebagai gas mulia yang paling ringan.
Gas mulia memiliki elektron penuh pada kulit terluarnya sehingga tidak mudah memberi atau menerima elektron dalam reaksi kimia. Hal ini membuat gas mulia relatif stabil karena tidak mudah bereaksi.
Selain itu, helium hanya memiliki dua elektron yang dapat berpartisipasi dalam reaksi kimia, sedangkan gas mulia lain memiliki lebih banyak elektron.
Terdapat berbagai kegunaan helium. Helium, misalnya, jauh lebih ringan dari udara sehingga sering digunakan untuk mengisi balon udara.
Helium cair, yang hanya dapat terjadi pada tekanan tinggi dan suhu sangat rendah, digunakan sebagai pendingin superkonduktor.sumber

Bagaimana sejarah penemuan Helium?

Helium berasal dari nama untuk dewa Yunani matahari, Helios. Helium merupakan gas inert dan tidak mudah menggabungkan dengan unsur-unsur lain. Tidak ada senyawa yang dikenal yang mengandung helium, meskipun upaya yang dilakukan untuk menghasilkan helium diflouride (HeF2).

Helium, kedua unsur yang paling melimpah di alam semesta, ditemukan pada matahari sebelum ditemukan di bumi. Pierre-Jules César-Janssen, seorang astronom Perancis, melihat garis kuning dalam spektrum matahari selama belajar gerhana matahari total pada tahun 1868. Sir Norman Lockyer, seorang astronom Inggris, menyadari bahwa baris ini, dengan panjang gelombang 587,49 nanometer, tidak bisa diproduksi oleh setiap unsur yang dikenal pada saat itu. Itu adalah hipotesis bahwa unsur baru di matahari bertanggung jawab untuk emisi ini kuning misterius. Unsur yang tidak diketahui ini bernama helium oleh Lockyer.
Perburuan untuk menemukan helium di bumi berakhir pada tahun 1895. Sir William Ramsay, seorang ahli kimia Skotlandia, melakukan percobaan dengan uranium mineral yang mengandung disebut clevite. Dia terkena clevite asam mineral dan mengumpulkan gas yang dihasilkan. Dia kemudian mengirim sampel gas ini untuk dua ilmuwan, Lockyer dan Sir William Crookes, yang mampu mengidentifikasi helium di dalamnya. Dua ahli kimia Swedia, Nils Langlet dan Per Theodor Cleve, independen menemukan helium di clevite pada waktu yang sama seperti Ramsay.
Helium terdapat sekitar 0,0005% dari atmosfer bumi. Ini jumlah jejak helium tidak terikat secara gravitasi ke bumi dan terus hilang ke ruang angkasa. Helium di atmosfer bumi digantikan oleh peluruhan unsur-unsur radioaktif di kerak bumi. Peluruhan alfa, satu jenis peluruhan radioaktif, menghasilkan partikel yang disebut partikel alpha. Partikel alfa dapat menjadi atom helium setelah menangkap dua elektron dari lingkungannya. Helium ini baru terbentuk pada akhirnya dapat bekerja jalan ke atmosfer melalui retakan di kerak.sumber

Posted on Leave a comment

Albert Einstein Sang Penemu Teori Relativitas

Albert Einstein lahir di Ulm , Württemberg , Jerman , pada tanggal 14 Maret 1879. Enam minggu kemudian keluarganya

Albert Einstein during a lecture in Vienna in 1921
Albert Einstein during a lecture in Vienna in 1921 (Photo credit: Wikipedia)

pindah ke Munich , di mana ia kemudian mulai sekolah di Luitpold Gymnasium. Kemudian , mereka pindah ke Italia dan Albert melanjutkan pendidikannya di Aarau , Swiss dan pada tahun 1896 ia memasuki Sekolah Politeknik Federal Swiss di Zurich untuk dilatih sebagai seorang guru bidang fisika dan matematika . Pada tahun 1901 ,ia mendapatkan ijazah , ia juga memperoleh kewarganegaraan Swiss dan , karena ia tidak dapat menemukan tempat mengajar , ia menerima posisi sebagai asisten teknis di Kantor Paten Swiss . Pada 1905 ia memperoleh gelar doktor .

Selama tinggal di Kantor Paten , dan dalam waktu luangnya , ia menghasilkan banyak karya yang luar biasa dan pada tahun 1908 ia ditunjuk sebagai dosen pribadi (Privatdozent)  di Berne . Pada tahun 1909 ia menjadi Profesor Luar Biasa di Zurich , pada tahun 1911 sebagai Profesor Fisika Teoretis di Praha , kembali ke Zurich pada tahun berikutnya untuk mengisi pos serupa . Pada tahun 1914 ia diangkat sebagai Direktur Kaiser Wilhelm Fisika Institute dan Profesor di Universitas Berlin . Ia menjadi warga negara Jerman pada tahun 1914 dan tetap di Berlin sampai 1933 ketika ia meninggalkan kewarganegaraannya karena alasan politik dan beremigrasi ke Amerika untuk mengambil posisi Profesor Fisika Teoretis di Princeton . Ia menjadi warga negara Amerika Serikat pada tahun 1940 dan pensiun dari jabatannya pada tahun 1945.  Continue reading Albert Einstein Sang Penemu Teori Relativitas