Sifat – Sifat Larutan : Sifat Koligatif Larutan


Sifat Koligatif Larutan merupakan sifat dari suatu larutan yang hanya bergantung pada zat terlarut, bukan pelarut.diagram fasa koligatif

Hal hal yang dipengaruhi oleh Sifat koligatif larutan ini yaitu perubahan titik beku, titik didih, tekanan uap dan tekanan osmotik.

Suatu larutan yang ditambahkan suatu zat terlarut akan mengalami penurunan titik beku, kenaikan titik didih dan penurunan tekanan uap.  beberapa hal tersebut terlihat biasa saja namun sebenarnya sangat penting dan sangat banyak manfaatnya. salah satu contohnya, diaplikasikan pada air radiator. Etilen Glikol ditambahkan pada air di radiator sehingga air tersebut yang seharusnya membeku pada suhu 0oC, masih dapat bertahan pada suhu dibawah  0oC dan menjaga agar mesin tetap dingin. Selain itu Larutan tersebut akan mendidih pada suhu yang lebih tinggi dari 100oC, maka mesin dapat bekerja pada suhu yang lebih tinggi dan optimal.

Yang kita lakukan disini ialah menghitung seberapa banyak Perubahan yang terjadi pada sifat koligatif larutan bila suatu larutan ditambahkan suatu zat terlarut

Penurunan Tekanan Uap

Sebelumnya apakah Anda sudah mengetahui tentang tekanan uap? Seperti yang kita tahu, beberapa larutan akan menguap dan menghasilkan uap, pada suatu saat uap tersebut akan mencapai kesetimbangan dengan larutannya. maka Tekanan uap ialah tekanan suatu uap pada kesetimbangan dengan dengan fasa non-uapnya. 

Jika kita bandingkan suatu pelarut murni dengan larutannya yang telah ditambah suatu zat nonvolatil. maka larutan tersebut akan mengalami penurunan tekanan uap. Hal tersebut dijelaskan pada hukum Raoult, yaitu:

PA=XAPoA

PA= Tekanan uap Larutan

XA= Fraksi mol pelarut

PoA= Tekanan uap pelarut

Contoh Soal:

Tekanan uap air 17.5 torr , ditambahkan glukosa  pada air sehingga XH2O=0,8 . Berapa tekanan uap Larutan?

Jawab : Plarutan=(0,8)(17,5)= 14 torr , jadi penambahan glukosa pada air akan menurunkan tekanannya sebesar 3,5 torr

Kenaikan Titik Didih

Kenaikan titik didih sangat dipengaruhi adanya penurunan tekanan uap. dari digram fasa diatas pun sudah terlihat bagaimana pengaruhnya, garis biru yang jika ditarik dari garis hitam ke bawah merupakan berkurangnya tekanan uap.  pada pelarut murni, titik didihnya akan sama saat tekanan uapnya 1 atm. Pada titik didih normal dari pelarut murni, tekanan uap larutannya akan lebih kecil dari 1 atm. Maka untuk tekanan uap 1 atm, akan di butuhkan titik didih yang lebih tinggi lagi.

Rumus yang digunakan untuk menghitung ini yaitu:

∆Tb=Kb m

∆Tb= Perubahan titik didih

Kb = konstanta kenaikan titik didih

m = Molalitas

Penurunan Titik Didih

Penurunan titik didih terjadi akibat penambahan zat terlarut pula,  rumusnya yaitu:

∆Tf=Kf m

∆Tf= Perubahan titik beku

Kf= konstanta kenaikan titik beku

m = Molalitas

Tambahan bagi yang belum tau molalitas, molalitas adalah banyaknya mol zat dalam 1 Kg pelarut

Tekanan Osmosis

Osmosis sudah kita kenal melalui pelajaran biologi dimana banyak terjadi pada sel. osmosis adalah berpindahnya pelarut dari larutan berkonsentrasi rendah ke larutan berkonsentrasi tinggi. pada sistem biologi, sudah kita pelajari bahwa pada osmosis biasanya pelarut tersebut melalui suatu membran semi permeabel yang memungkinkannya untuk memilih apa saja yang bisa dilewatinya.

Pada gas ideal kita mengenal PV= nRT

disini simbol tekanan osmosis ialah π

maka rumusnya : πV=nRT , jika V di pindah ruaskan maka n akan menjadi n/V yang merupakan Molaritas sehingga

π=MRT

Jika 2 larutan yang memiliki tekanan osmosis sama dipisahkan dengan membran semipermeabel, maka tak akan terjadi osmosis.

osmosis

Aplikasi dari pemahaman tekanan isotonik ini digunakan pada bidang kedokteran dimana saat orang jatuh sakit dan memerlukan cairan tubuh atau nutrisi yang tak bisa di konsumsi secara oral, maka larutan akan diberikan melalui pembuluh darah. untuk mencegah terjadinya krenasi dan hemolisis dari sel darah merah. maka larutannya haruslah isotonik dengan dengan cairan di darah.

Untuk sementara ini, hanya segini yang bisa saya sampaikan. tapi tulisan ini akan terus di update jika ada permintaan dari pembaca. oleh karena itu jika ada pembaca yang merasa bahwa tulisan ini perlu di update, silahkan meninggalkan pesan anda di bagian komentar. Terima Kasih :)

2 thoughts on “Sifat – Sifat Larutan : Sifat Koligatif Larutan”

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s